Tips mengatasi jet lag saat terbang lintas zona waktu

Tips Mengatasi Jet Lag Saat Terbang Lintas Zona Waktu

Jet lag merupakan kondisi fisiologis yang disebabkan oleh gangguan ritme sirkadian tubuh akibat perjalanan udara lintas zona waktu. Biasanya, jet lag ditandai dengan kelelahan, kesulitan tidur, kelesuan, dan gangguan pencernaan. Kondisi ini dapat mengurangi kualitas dari perjalanan Anda, baik untuk liburan maupun keperluan bisnis. Berikut adalah beberapa tips yang dapat membantu Anda mengatasi jet lag saat terbang melintasi zona waktu.

1. Persiapkan Tubuh Anda Sebelum Terbang

Persiapan sebelum terbang bisa sangat membantu dalam mengurangi gejala jet lag. Mulailah dengan mengubah rutinitas tidur Anda beberapa hari sebelum penerbangan. Jika Anda akan terbang ke timur, cobalah tidur lebih awal dari jadwal biasanya. Sebaliknya, jika Anda akan terbang ke barat, tidurlah sedikit lebih larut dari biasanya.

Mengonsumsi makanan dan minuman yang mendukung kualitas tidur juga sangat dianjurkan. Hindari kafein, alkohol, dan makanan berat terutama pada malam hari beberapa hari sebelum keberangkatan.

2. Optimalkan Kondisi Kabin

Kondisi di dalam pesawat juga dapat mempengaruhi tingkat jet lag yang Anda alami. Kondisi udara yang kering dan kabin yang sempit dapat menambah rasa tidak nyaman di penerbangan panjang. Oleh karena itu:

– Tetap Terhidrasi : Minumlah banyak air selama penerbangan. Cairan akan membantu tubuh Anda berfungsi dengan baik, mengurangi kelelahan, dan mencegah dehidrasi yang dapat memperburuk gejala jet lag.
– Hindari Alkohol dan Kafein : Kedua zat ini dapat menurunkan kualitas tidur Anda sehingga memperburuk jet lag.
– Gunakan Masker Tidur dan Penutup Telinga : Ini bisa membantu Anda tidur lebih nyenyak di pesawat.
– Pilih Kursi yang Nyaman : Jika memungkinkan, pilih kursi yang lebih nyaman dan memiliki lebih banyak ruang untuk bergerak. Kursi dekat jendela bisa membantu Anda mengontrol jumlah cahaya yang masuk jika Anda ingin tidur.

READ  Panduan bagi penumpang pertama kali terbang

3. Sesuaikan Diri dengan Zona Waktu Tujuan

Salah satu cara yang paling efektif untuk mengatasi jet lag adalah segera menyesuaikan diri dengan jadwal zona waktu tujuan Anda. Misalnya:

– Ikuti Jadwal Makan di Tempat Tujuan : Mulailah makan sesuai jadwal di tempat tujuan Anda meskipun Anda tidak merasa lapar.
– Paparan Cahaya Alami : Paparan cahaya alami bisa membantu tubuh Anda menyesuaikan ritme sirkadian. Jika Anda tiba di pagi hari atau siang hari, cobalah beraktivitas di luar ruangan agar terkena sinar matahari. Sebaliknya, jika Anda tiba di malam hari, pastikan untuk tidur di ruangan yang gelap.
– Hindari Tidur Siang yang Lama : Tidur siang yang terlalu lama dapat merusak ritme tidur Anda dan membuat jet lag lebih parah. Jika perlu tidur siang, batasi sekitar 20-30 menit saja.

4. Suplemen dan Obat

Beberapa orang mendapati bahwa menggunakan suplemen seperti melatonin bisa membantu dalam menyesuaikan ritme sirkadian tubuh. Melatonin adalah hormon yang membantu mengatur tidur. Konsultasikan terlebih dahulu dengan dokter sebelum memutuskan untuk menggunakan melatonin atau obat lainnya.

Beberapa obat tidur juga bisa digunakan untuk membantu tidur di pesawat atau di malam hari setelah tiba di tempat tujuan. Namun, sebaiknya digunakan dengan hati-hati dan sesuai dengan arahan dokter.

5. Aktivitas Fisik

Aktivitas fisik yang ringan bisa membantu tubuh menyesuaikan diri dengan zona waktu baru. Beberapa aktivitas yang bisa dilakukan:

– Peregangan : Lakukan peregangan ringan baik selama penerbangan maupun sesudah tiba. Ini membantu mengurangi kekakuan otot dan meningkatkan sirkulasi darah.
– Jalan Kaki : Berjalan sebentar di sekitar tempat menginap Anda bisa membantu meningkatkan energi dan menyesuaikan tubuh dengan lingkungan baru.
– Yoga dan Meditasi : Aktivitas ini dapat membantu dalam mengurangi stres dan meningkatkan kualitas tidur.

READ  Protokol kesehatan saat terbang di masa pandemi

6. Manajemen Stres dan Relaksasi

Stres dan kecemasan bisa memperburuk gejala jet lag. Oleh karena itu, penting untuk melakukan teknik relaksasi baik selama penerbangan maupun setelah tiba di tujuan. Beberapa teknik yang bisa diterapkan meliputi:

– Pernafasan Dalam : Praktik pernafasan dalam dapat membantu menenangkan pikiran dan tubuh.
– Mendengarkan Musik Relaksasi : Musik dapat membantu Anda merasa lebih tenang dan mengurangi stres.
– Buku atau Aktivitas yang Menyenangkan : Bawa sebuah buku favorit atau lakukan aktivitas yang Anda nikmati selama penerbangan untuk mengalihkan pikiran dari kecemasan terkait perjalanan.

7. Tetap Proaktif

Jet lag memang tidak sepenuhnya bisa dihindari, namun dengan beberapa strategi yang tepat, efek negatifnya bisa diminimalkan. Berikut adalah beberapa langkah tambahan yang bisa Anda lakukan:

– Manajemen Jadwal dan Waktu : Cobalah untuk tidak merencanakan aktivitas yang terlalu padat atau penting pada hari pertama setelah tiba, berikan diri Anda waktu untuk beradaptasi.
– Penggunaan Teknologi : Gunakan aplikasi atau fitur di smartphone Anda untuk membantu menyesuaikan ritme tidur dan mengingatkan kapan waktunya tidur atau makan berdasarkan zona waktu baru.
– Berkomunikasi dengan Staf Hotel : Jika Anda menginap di hotel, jangan ragu untuk bertanya atau memanfaatkan fasilitas yang bisa membantu Anda merasa lebih nyaman seperti layanan kebugaran, spa, atau restoran dengan pilihan makanan yang sehat.

Penutup

Jet lag mungkin tidak bisa dihindari sepenuhnya, tetapi dengan persiapan yang baik dan beberapa strategi efektif, dampaknya bisa diminimalkan sehingga Anda bisa menikmati perjalanan dengan lebih optimal. Ingatlah bahwa setiap orang mungkin merespon tips dan trik ini dengan cara yang berbeda, jadi penting untuk menemukan apa yang paling cocok untuk Anda. Selamat mencoba dan selamat berwisata!

Print Friendly, PDF & Email

Tinggalkan komentar

Eksplorasi konten lain dari PENERBANGAN

Langganan sekarang agar bisa terus membaca dan mendapatkan akses ke semua arsip.

Lanjutkan membaca