Mengapa rem mobil berbunyi saat ditekan

Mengapa Rem Mobil Berbunyi Saat Ditekan

Rem mobil adalah salah satu komponen paling penting dalam sistem keselamatan kendaraan. Ketika rem bekerja dengan baik, mereka memungkinkan pengemudi untuk meminimalkan risiko kecelakaan dengan memperlambat atau menghentikan mobil sesuai kebutuhan. Namun, sering kali kita mendengar bunyi aneh saat rem ditekan yang bisa mengganggu dan mengkhawatirkan. Tetapi apa sebenarnya penyebab bunyi tersebut? Artikel ini akan mengupas berbagai alasan mengapa rem mobil berbunyi saat ditekan.

1. Keausan Kampas Rem

Salah satu penyebab paling umum dari bunyi rem adalah keausan kampas rem. Kampas rem adalah bagian dari sistem rem yang langsung bersentuhan dengan cakram atau drum rem untuk menciptakan friksi dan menghentikan kendaraan. Setelah waktu tertentu, kampas rem akan menipis dan memerlukan penggantian. Banyak kendaraan modern memiliki indikator keausan yang berupa lempengan logam kecil yang akan bersentuhan dengan cakram atau drum dan menghasilkan bunyi berdecit ketika kampas rem perlu diganti.

Gejala:
– Bunyi berdecit atau melengking saat rem ditekan.
– Dapat terdengar lebih keras saat rem ditekan lebih keras.

Solusi:
– Mengganti kampas rem yang sudah aus dengan yang baru.

2. Kotoran dan Puing-puing

Rem mobil berfungsi di lingkungan yang terbuka dan sering terkena debu, kotoran, dan partikel jalanan lainnya. Kotoran atau puing-puing kecil dapat tersangkut di antara kampas rem dan cakram atau drum, menyebabkan bunyi berdecit saat rem dikenakan.

Gejala:
– Bunyi kadang-kadang dan tidak konsisten.
– Bunyi dapat hilang setelah berkendara beberapa saat atau setelah melakukan pengereman beberapa kali.

Solusi:
– Bersihkan sistem rem dari kotoran dan puing-puing.
– Penyemprotan dengan air atau menggunakan pembersih rem yang tersedia di pasaran.

READ  Jenis bahan bakar yang cocok untuk mobil sport

3. Kampas Rem Berkualitas Rendah

Memilih kampas rem yang berkualitas menjadi kunci untuk performa pengereman yang optimal. Kampas rem berkualitas rendah tidak hanya kurang efektif dalam pengereman, tetapi juga cenderung menghasilkan bunyi yang mengganggu. Ini bisa disebabkan oleh material yang digunakan dalam kampas rem tersebut yang mungkin tidak sesuai atau tidak sepadan dengan spesifikasi asal kendaraan.

Gejala:
– Bunyi yang konsisten setiap kali rem ditekan.
– Mungkin diikuti dengan performa pengereman yang tidak optimal.

Solusi:
– Mengganti kampas rem berkualitas rendah dengan yang lebih baik dan sesuai spesifikasi produsen kendaraan.

4. Cakram atau Drum Rem yang Aus atau Tidak Rata

Cakram atau drum rem yang tidak rata atau sudah aus bisa memicu bunyi saat rem ditekan. Hal ini disebabkan oleh permukaan yang tidak rata saat kampas rem mencoba mencengkeram cakram atau drum, sehingga menciptakan getaran dan suara yang tidak diinginkan.

Gejala:
– Bunyi menggulung atau gemeretak.
– Rem yang terasa berdenyut saat digunakan.

Solusi:
– Mengganti atau meratakan kembali cakram atau drum rem.

5. Pelumasan yang Tidak Memadai

Bagian-bagian tertentu dari sistem rem membutuhkan pelumasan yang cukup untuk berfungsi dengan baik. Jika ada komponen yang tidak telah diberi pelumas, ini bisa menyebabkan gesekan berlebih dan hasilnya adalah bunyi yang keras saat mengerem.

Gejala:
– Bunyi berderit atau melengking.
– Dapat terjadi saat mengerem pada kecepatan rendah.

Solusi:
– Memeriksa dan melumasi bagian-bagian yang memerlukan pelumasan seperti pin kaliper atau bantalan geser.

6. Masalah Kaliper Rem

Kaliper rem adalah komponen yang menekan kampas rem terhadap cakram untuk menciptakan gesekan yang diperlukan untuk memperlambat atau menghentikan mobil. Kadang-kadang, kaliper bisa menjadi kaku atau tidak berfungsi dengan baik, yang bisa menyebabkan bunyi berdecit atau berderit.

READ  Bagaimana mendiagnosis masalah mesin mobil

Gejala:
– Bunyi konstan setiap kali rem ditekan.
– Pemakaian kampas rem yang tidak merata.

Solusi:
– Memeriksa dan, jika perlu, mengganti kaliper rem.

7. Kondisi Lingkungan

Berbagai kondisi lingkungan juga dapat menyebabkan bunyi rem. Misalnya, kelembaban yang tinggi atau hujan bisa membuat rem sedikit berdecit atau melengking hingga kering kembali. Tidak semua bunyi adalah pertanda dari masalah serius, namun tetap perlu diperhatikan.

Gejala:
– Bunyi sementara yang biasanya menghilang setelah rem kering.
– Lebih sering terjadi setelah hujan atau melalui genangan air.

Solusi:
– Biasanya tidak memerlukan tindakan, tetapi pastikan sistem rem tetap terpelihara dengan baik.

8. Menggigil (Brake Squeal)

Fenomena “brake squeal” atau menggigil pada rem terjadi umumnya pada rem cakram dan disebabkan oleh getaran antara rotor, kampas rem, dan kaliper. Ini biasanya terjadi pada frekuensi tinggi dan bisa sangat keras.

Gejala:
– Bunyi melengking yang tajam.
– Terjadi biasanya saat mobil sedang bergerak perlahan.

Solusi:
– Menggunakan peredam atau insulator yang dirancang khusus untuk mengurangi getaran.
– Menggunakan kampas rem dengan komponen anti-squeal.

Penutup

Memahami berbagai penyebab bunyi pada rem saat ditekan bukan hanya membantu dalam mengidentifikasi dan mengatasi masalah yang mungkin timbul, tetapi juga berperan penting dalam menjaga keselamatan berkendara. Meskipun beberapa bunyi mungkin tidak berbahaya, tidak ada salahnya memeriksakan rem mobil ke mekanik profesional untuk memastikan bahwa semuanya berfungsi dengan baik. Jangan mengabaikan suara-suara aneh dari sistem rem, karena ini bisa berisiko bagi keselamatan Anda dan penumpang. Selalu utamakan pengerjaan oleh profesional serta menggunakan komponen berkualitas untuk penggantian dan pemeliharaan.

Print Friendly, PDF & Email

Tinggalkan komentar

Eksplorasi konten lain dari OTOMOTIF

Langganan sekarang agar bisa terus membaca dan mendapatkan akses ke semua arsip.

Lanjutkan membaca