Bagaimana bijih logam diekstraksi dan dimurnikan

Bagaimana Bijih Logam Diekstraksi dan Dimurnikan

Ekstraksi dan pemurnian logam dari bijihnya adalah proses yang melibatkan serangkaian langkah kompleks dan spesifik tergantung pada jenis logam yang akan dihasilkan. Bijih logam adalah batu atau mineral dari mana logam dapat diekstraksi dengan menguntungkan. Artikel ini akan membahas secara rinci metode dan teknik yang digunakan dalam ekstraksi dan pemurnian bijih logam, serta tantangan dan inovasi terbaru di bidang ini.

1. Penambangan Bijih

Langkah pertama dalam proses ekstraksi logam adalah penambangan bijih dari bumi. Bijih logam biasanya ditemukan dalam bentuk mineral yang terasosiasi dengan material non-logam. Penambangan dapat dilakukan melalui berbagai metode, termasuk penambangan terbuka, penambangan bawah tanah, dan pengeboran sumur.

1.1 Penambangan Terbuka
Penambangan terbuka adalah metode yang digunakan untuk mengekstraksi bijih yang berada di dekat permukaan. Metode ini melibatkan penghilangan lapisan tanah dan bebatuan di atas bijih untuk menggali mineral yang diinginkan. Meskipun lebih sederhana dan kurang mahal, metode ini dapat menyebabkan kerusakan lingkungan yang signifikan.

1.2 Penambangan Bawah Tanah
Penambangan bawah tanah digunakan untuk mengekstraksi bijih yang terletak jauh di bawah permukaan. Ini melibatkan pembangunan terowongan dan lubang vertikal ke bawah tanah untuk mencapai deposit bijih. Meskipun biaya penambangan lebih tinggi dan lebih berisiko bagi keselamatan pekerja, metode ini dapat mengakses bijih yang lebih dalam dan bernilai lebih tinggi.

2. Penghancuran dan Penggilingan

Setelah bijih ditambang, langkah berikutnya adalah mengubahnya menjadi bentuk yang lebih halus melalui proses penghancuran dan penggilingan. Tujuan dari proses ini adalah untuk meningkatkan luas permukaan bijih untuk mempercepat langkah lebih lanjut dalam ekstraksi.

2.1 Penghancuran
Penghancuran bijih dilakukan dengan menggunakan crusher, yang merupakan mesin besar dengan pendulum atau gigi besar yang menggiling bijih menjadi potongan-potongan kecil. Pada tahap ini, bijih dikurangi ukurannya hingga sekecil beberapa sentimeter.

READ  Apa itu metalurgi rekayasa dan contohnya

2.2 Penggilingan
Setelah melalui proses penghancuran, bijih selanjutnya digiling menjadi partikel yang lebih halus menggunakan ball mill atau
rod mill. Penggilingan dapat mengubah bijih menjadi bubuk halus, yang mempermudah pemisahan mineral logam dari material non-logam.

3. Konsentrasi Bijih

Langkah selanjutnya adalah meningkatkan konsentrasi mineral logam dalam bijih dengan menghilangkan material non-logam. Ada beberapa metode utama yang digunakan untuk konsentrasi bijih, termasuk flotasi, gravitasi, dan magnetik.

3.1 Flotasi
Flotasi adalah metode fisika-kimia yang memisahkan mineral berdasarkan perbedaan sifat permukaan mereka. Dalam proses ini, bubur bijih dicampur dengan air dan bahan kimia pengapung yang menyebabkan partikel mineral tertentu menempel pada gelembung udara dan mengapung ke permukaan. Mineral yang mengapung ini kemudian dikumpulkan, sementara material non-logam yang lebih berat tetap di dasar.

3.2 Gravitasi
Metode gravitasi memanfaatkan perbedaan densitas antara mineral logam dan material gangue (non-logam) untuk pemisahan. Jig dan meja goyang adalah contoh peralatan yang digunakan dalam metode ini. Partikel yang lebih berat tenggelam, sementara partikel yang lebih ringan dibuang.

3.3 Magnetik
Pemrosesan magnetik digunakan ketika bijih mengandung mineral feromagnetik. Bijih dilewatkan melalui medan magnet yang kuat, memisahkan mineral magnetik dari non-magnetik. Ini adalah metode yang relatif sederhana dan efisien untuk bijih yang sesuai.

4. Ekstraksi Logam

Setelah bijih dikonsentratkan, langkah berikutnya adalah ekstraksi logam dari konsentrat tersebut. Ada beberapa metode yang dapat digunakan, termasuk pirometalurgi, hidrometalurgi, dan elektrometalurgi.

4.1 Pirometalurgi
Pirometalurgi adalah metode yang melibatkan pemanasan bijih atau konsentrat dengan suhu tinggi untuk mengekstraksi logam. Contohnya termasuk pemanggangan, peleburan, dan pemurnian.

4.1.1 Pemanggangan
Pada proses pemanggangan, bijih dipanaskan di udara untuk menghilangkan sulfur, arsenik, dan senyawa volatil lainnya. Ini mengubah bijih menjadi oksida yang lebih mudah diolah.

READ  Faktor yang mempengaruhi pilihan material

4.1.2 Peleburan
Peleburan melibatkan pencampuran bijih dengan fluks dan pemanasan dalam tungku. Logam cair kemudian dipisahkan dari slag, yang terdiri dari fluks dan kotoran yang tidak diinginkan.

4.1.3 Pemurnian
Pada tahap ini, logam kasar yang diperoleh melalui peleburan dimurnikan lebih lanjut untuk menghilangkan kotoran. Salah satu metode yang umum adalah elektrorefining, yang menggunakan elektrolisis untuk membersihkan logam.

4.2 Hidrometalurgi
Hidrometalurgi melibatkan penggunaan larutan berair (aqueous solutions) untuk melarutkan logam dari bijih atau konsentrat. Ada beberapa teknik dalam hidrometalurgi, termasuk leaching, presipitasi, dan recovery.

4.2.1 Leaching
Proses leaching melibatkan penggunaan larutan kimia untuk melarutkan logam dari bahan padat. Misalnya, sianidasi digunakan untuk mengekstraksi emas, sedangkan asam sulfat digunakan untuk melarutkan tembaga dari bijih oksida.

4.2.2 Presipitasi
Setelah logam larut, mereka dapat dipresipitasi dari larutan menggunakan agen pengendap. Presipitasi mengubah logam dari bentuk ionik menjadi padatan yang kemudian dapat dipisahkan.

4.2.3 Recovery
Recovery adalah proses pengumpulan logam dari larutan yang telah menjalani presipitasi. Ini dapat dilakukan melalui variasi proses kimia atau fisik.

4.3 Elektrometalurgi
Elektrometalurgi menggunakan listrik untuk mengekstraksi dan memurnikan logam. Salah satu contoh utamanya adalah proses elektrolisis, di mana ion logam dalam larutan dialirkan melalui elektroda untuk menghasilkan logam murni di katoda.

5. Pemurnian Lebih Lanjut

Setelah logam diekstraksi, mereka sering perlu dimurnikan lebih lanjut untuk mencapai kemurnian dan kualitas yang diinginkan. Metode pemurnian termasuk elektrolisis, distilasi, dan teknik kimia lainnya.

5.1 Elektrolisis
Elektrolisis adalah metode yang menggunakan arus listrik untuk memurnikan logam. Logam yang kurang murni ditempatkan di anoda (elektroda positif) dan logam murni diendapkan di katoda (elektroda negatif). Ini adalah metode yang sangat efektif untuk logam seperti tembaga, nikel, dan aluminium.

5.2 Distilasi
Distilasi digunakan untuk logam yang mudah menguap seperti zink dan kadmium. Logam dipanaskan hingga menjadi uap, yang kemudian didinginkan untuk mendapatkan logam murni.

READ  Aplikasi teknologi nano dalam metalurgi

5.3 Pemurnian Kimia
Metode pemurnian kimia melibatkan penggunaan reaksi kimia untuk menghilangkan kotoran spesifik dari logam. Ini mungkin termasuk penggunaan asam, alkali, atau bahan kimia pengendap untuk membersihkan logam dari impuritas yang ada.

6. Tantangan dan Inovasi

Ekstraksi dan pemurnian bijih logam menghadapi beberapa tantangan besar, termasuk dampak lingkungan, konsumsi energi yang tinggi,
dan risiko kesehatan bagi pekerja. Namun, inovasi teknologi terus berkembang untuk mengatasi tantangan ini, salah satunya adalah bioleaching.

6.1 Bioleaching
Bioleaching adalah teknik yang menggunakan mikroorganisme untuk melarutkan logam dari bijih. Teknik ini ramah lingkungan dan mengurangi kebutuhan akan bahan kimia berbahaya. Bioleaching telah digunakan secara eksperimental untuk logam seperti tembaga, emas, dan uranium.

6.2 Teknologi Hijau
Teknologi hijau terus dikembangkan untuk membuat proses ekstraksi dan pemurnian lebih berkelanjutan. Ini termasuk penggunaan energi terbarukan, daur ulang logam, dan teknologi pengolahan limbah yang lebih baik untuk mengurangi dampak lingkungan.

6.3 Robotika dan Otomasi
Penggunaan robotika dan otomasi dalam penambangan dan pemrosesan bijih logam juga sedang meningkat. Teknologi ini membantu meningkatkan efisiensi, mengurangi risiko bagi pekerja, dan memungkinkan operasi di lingkungan yang ekstrem.

Kesimpulan

Ekstraksi dan pemurnian bijih logam adalah rangkaian proses yang kompleks dan memerlukan pengetahuan serta teknologi yang mendalam. Mulai dari penambangan, penghancuran, konsentrasi, hingga ekstraksi dan pemurnian, setiap langkah memiliki tantangan dan teknik spesifik yang harus dikelola dengan hati-hati. Dengan inovasi terus menerus di bidang teknologi dan metode yang lebih ramah lingkungan, proses ini terus berkembang untuk memenuhi kebutuhan logam dengan cara yang lebih efisien dan berkelanjutan bagi planet ini.

Print Friendly, PDF & Email

Tinggalkan komentar

Eksplorasi konten lain dari METALURGI

Langganan sekarang agar bisa terus membaca dan mendapatkan akses ke semua arsip.

Lanjutkan membaca