Perbedaan antara batuan beku intrusif dan ekstrusif

Perbedaan antara Batuan Beku Intrusif dan Ekstrusif

Batuan beku merupakan salah satu tipe batuan yang terbentuk dari pendinginan dan kristalisasi magma atau lava. Batuan ini dibagi menjadi dua kategori utama berdasarkan lokasi pendinginannya: batuan beku intrusif dan batuan beku ekstrusif. Keduanya memiliki karakteristik, proses pembentukan, dan penampakan yang berbeda. Artikel ini akan mengulas perbedaan antara batuan beku intrusif dan ekstrusif secara detail untuk memberikan pemahaman menyeluruh tentang sifat dan ciri-ciri masing-masing.

Batuan Beku Intrusif

Definisi dan Pembentukan
Batuan beku intrusif, juga dikenal sebagai batuan plutonik, terbentuk dari pendinginan magma yang terperangkap di dalam kerak bumi. Karena proses pendinginan berlangsung secara lambat, kristal-kristal mineral dalam batuan ini memiliki waktu yang cukup untuk tumbuh besar. Magma ini masuk ke dalam retakan atau zona kelemahan di kerak bumi dan membeku di tempat itu.

Contoh Batuan Intrusif
Contoh batuan beku intrusif meliputi granit, diorit, dan gabro. Granit merupakan salah satu batuan paling dikenal dari kategori ini. Granit umumnya tersusun dari kuarsa, feldspar, dan mika, dan terkenal karena butirannya yang besar dan keras.

Tekstur dan Struktur
Karena proses kristalisasi yang lambat, batuan intrusif memiliki tekstur yang faneritik, yang berarti kristal-kristalnya cukup besar untuk dapat dilihat dengan mata telanjang. Struktur batuan tersebut juga lebih kohesif dan keras karena waktu yang cukup panjang untuk pembentukan ikatan mineral yang kuat.

Lokasi Geologi
Batuan intrusif sering kali ditemukan di bawah permukaan bumi pada kedalaman yang cukup dalam, yang akhirnya bisa terangkat ke permukaan melalui proses tektonik dan erosi. Pegunungan dan area dengan aktivitas geologi yang tinggi adalah tempat umum ditemukannya batuan beku intrusif.

READ  Apa itu metamorfisme dan contoh-contohnya

Batuan Beku Ekstrusif

Definisi dan Pembentukan
Batuan beku ekstrusif, atau batuan vulkanik, terbentuk dari pendinginan lava yang mencapai permukaan bumi. Tidak seperti batuan intrusif, proses pendinginan lava berlangsung sangat cepat, sehingga kristal yang terbentuk cenderung kecil atau bahkan berbentuk kaca.

Contoh Batuan Ekstrusif
Contoh dari batuan beku ekstrusif termasuk basalt, andesit, dan riolit. Basalt adalah batuan vulkanik paling umum dan sering kali berwarna hitam atau abu-abu tua. Andesit dan riolit biasanya berwarna lebih terang dan memiliki komposisi kimia yang lebih kaya akan silika.

Tekstur dan Struktur
Batuan ekstrusif sering kali memiliki tekstur yang aphanitic, yaitu kristal-kristal di dalam batuan ini sangat kecil dan sulit dilihat tanpa bantuan mikroskop. Beberapa batuan ekstrusif juga bisa memiliki tekstur kaca atau vitreous seperti obsidian. Tekstur lain yang umum adalah vesikular, dimana batuan memiliki pori-pori yang terbentuk dari gas yang terperangkap selama pendinginan lava.

Lokasi Geologi
Batuan ekstrusif ditemukan di sekitar area vulkanik aktif atau bekas vulkanik, seperti di lereng gunung berapi atau dataran lava. Karena terbentuk di permukaan, batuan ini sering dijumpai dalam bentuk lapisan atau aliran lava yang mengeras.

Perbedaan Utama antara Batuan Beku Intrusif dan Ekstrusif

Lokasi Pembentukan
Perbedaan utama antara batuan beku intrusif dan ekstrusif terletak pada lokasi pembentukannya. Batuan intrusif terbentuk di bawah permukaan bumi, sedangkan batuan ekstrusif terbentuk di atau dekat permukaan bumi.

Proses Pendinginan
Proses pendinginan magma yang lambat pada batuan intrusif memungkinkan terbentuknya kristal-kristal besar, sementara pendinginan lava yang cepat pada batuan ekstrusif menghasilkan kristal-kristal kecil atau membentuk struktur kaca.

Tekstur
Batuan intrusif memiliki tekstur faneritik dengan kristal besar yang terlihat, sedangkan batuan ekstrusif biasanya memiliki tekstur aphanitic dengan kristal kecil atau tekstur kaca. Beberapa batuan ekstrusif juga dapat memiliki tekstur vesikular akibat gas yang terperangkap.

READ  Teknik pemetaan geologi terbaru

Konten Mineral dan Warna
Konten mineral dan warna batuan juga bisa bervariasi antara batuan intrusif dan ekstrusif meskipun memiliki komposisi kimia yang sama. Misalnya, granit yang merupakan batuan intrusif dan riolit yang merupakan batuan ekstrusif keduanya memiliki kandungan silika yang tinggi, namun granit biasanya lebih kasar sementara riolit cenderung lebih halus.

Penggunaan
Banyak batuan intrusif yang digunakan dalam industri konstruksi karena kekuatan dan daya tahannya. Granit, misalnya, sering digunakan untuk membuat patung, bangunan, dan jalan. Batuan ekstrusif seperti basalt digunakan sebagai agregat dalam konstruksi jalan dan sebagai bahan bangunan dalam bentuk batu bata atau lempengan.

Dampak Terhadap Lingkungan
Batuan ekstrusif sering terkait dengan aktivitas vulkanik yang bisa memiliki dampak signifikan pada lingkungan, seperti letusan gunung berapi yang mengeluarkan lava, gas, dan abu vulkanik. Sebaliknya, aktivitas yang menghasilkan batuan intrusif sering kali tidak terlihat di permukaan dan dampaknya lebih bersifat jangka panjang melalui proses geologis seperti erosi dan pengangkatan.

Kesimpulan

Dalam memahami batuan beku, penting untuk mengenali perbedaan utama antara batuan intrusif dan ekstrusif. Batuan intrusif terbentuk dari pendinginan magma di bawah permukaan bumi dan memiliki kristal besar dengan tekstur kasar, sementara batuan ekstrusif terbentuk dari pendinginan lava di permukaan bumi dan memiliki kristal kecil atau tekstur kaca. Kedua tipe batuan ini memainkan peran penting dalam siklus batuan dan memberikan wawasan berharga tentang proses geologis yang terjadi di dalam dan di atas permukaan bumi. Melalui studi mendalam tentang keduanya, kita dapat lebih memahami dinamika bumi dan proses yang membentuk permukaannya.

Print Friendly, PDF & Email

Tinggalkan komentar

Eksplorasi konten lain dari GEOLOGI

Langganan sekarang agar bisa terus membaca dan mendapatkan akses ke semua arsip.

Lanjutkan membaca