Klasifikasi mineral berdasarkan komposisi kimia

Klasifikasi Mineral Berdasarkan Komposisi Kimia

Mineral adalah komponen esensial dalam kerak bumi yang terdiri dari struktur kristal alami. Mereka dikelompokkan berdasarkan komposisi kimia dan struktur kristal mereka. Dalam artikel ini, kita akan mengeksplorasi klasifikasi mineral berdasarkan komposisi kimia mereka.

1. Silikat

Silikat adalah kelompok mineral terbesar dan paling penting yang membentuk sekitar 90% dari kerak bumi. Mereka terdiri dari silika (SiO₂), yang beberapa kali dihubungkan dengan ion logam lainnya. Silikat dibedakan lagi berdasarkan struktur tetrahedron SiO₄ mereka, yang memberikan beragam variasi dalam klasifikasi internalnya.

– Nesosilikat : Mineral yang memiliki tetrahedron independen. Contoh umumnya adalah olivin dan garnet.
– Sorosilikat : Tetrahedron ganda yang berbagi satu oksigen. Epidot adalah contoh yang baik.
– Inosilikat : Meliputi struktur rantai tunggal dan ganda dari tetrahedron SiO₄. Contoh termasuk pyroxene (rantai tunggal) dan amphibole (rantai ganda).
– Phyllosilikat : Struktur lembaran dari tetrahedron SiO₄, seperti mica dan serpentin.
– Tektosilikat : Struktur kerangka tetrahedron yang saling terhubung, seperti kuarsa dan feldspar.

2. Karbonat

Mineral karbonat adalah mineral yang mengandung anion karbonat (CO₃²⁻). Mereka terbentuk melalui proses sedimentasi di lingkungan air dan merupakan komponen utama dari batu gamping dan marmer.

– Kelompok Kalsit : Mengandung kalsium karbonat (CaCO₃), contoh terkenal adalah kalsit dan aragonit.
– Kelompok Dolomit : Mengandung kalsium dan magnesium karbonat (CaMg(CO₃)₂). Dolomit adalah contoh utamanya.

3. Oksida

Mineral oksida dibentuk oleh ikatan antara logam dan oksigen. Mereka sering ditemukan dalam bentuk bijih logam.

– Sederhana : terdiri dari satu logam dan satu oksigen, seperti hematit (Fe₂O₃) dan magnetit (Fe₃O₄).
– Berkompleks : mengandung lebih dari satu logam, seperti spinel (MgAl₂O₄).

READ  Metode eksplorasi minyak bumi

4. Sulfida

Sulfida adalah mineral yang terdiri dari satu atau lebih logam yang terikat dengan sulfur. Mereka adalah sumber utama dari banyak logam, termasuk seng, timbal, dan besi.

– Pirit : FeS₂ adalah contoh umum dari mineral sulfida yang juga dikenal sebagai “emas bodoh” karena kemiripan tampilannya dengan emas.
– Galena : PbS adalah bijih utama timbal.

5. Sulfat

Mineral sulfat adalah mineral yang mengandung anion sulfat (SO₄²⁻). Mereka sering terbentuk melalui pengendapan dari larutan air di lingkungan kering.

– Barit : BaSO₄ adalah contoh utama dari mineral sulfat yang digunakan dalam berbagai aplikasi industri.
– Gypsum : CaSO₄·2H₂O adalah mineral penting yang digunakan dalam produksi plester dan papan gipsum.

6. Fosfat

Mineral fosfat mengandung anion fosfat (PO₄³⁻). Mereka sering ditemukan dalam batuan fosfat yang merupakan sumber utama dari unsur fosfor yang penting dalam berbagai aplikasi termasuk pupuk.

– Apatit : Ca₅(PO₄)₃(F, Cl, OH) adalah contoh umum dari mineral fosfat dan merupakan komponen utama dari tulang dan gigi vertebrata.

7. Halida

Mineral halida terdiri dari anion halogen seperti fluor, klor, brom, atau iodin, yang berikatan dengan logam alkali atau alkali tanah.

– Fluorit : CaF₂ adalah contoh mineral halida yang umum digunakan dalam industri pembuatan kaca dan sebagai fluks dalam peleburan logam.
– Halit : NaCl, yang juga dikenal sebagai garam batu, merupakan mineral penting yang digunakan secara luas dalam konsumsi manusia dan berbagai aplikasi industri.

8. Naturally Occurring Elements

Beberapa mineral terdiri dari satu elemen murni dan ditemukan dalam bentuk bebas di alam. Ini sering termasuk dalam kategori unsur asli.

– Emas (Au)
– Tembaga (Cu)
– Grafit dan Berlian (C)

READ  Pengaruh cuaca terhadap erosi tanah

9. Borate

Mineral borate mengandung anion borat (BO₃³⁻ atau B₂O₅⁴⁻) dan terutama terbentuk dalam lingkungan sedimentasi atau evaporit.

– Borax : Na₂[B₄O₅(OH)₄]·8H₂O, digunakan dalam berbagai aplikasi mulai dari deterjen hingga isolasi fiberglass.
– Kernite : Na₂B₄O₆(OH)₂·3H₂O, digunakan dalam pembuatan borosilikat kaca.

10. Nitrate

Mineral nitrat mengandung anion nitrat (NO₃⁻). Mereka terbentuk terutama dalam lingkungan arid dan semi-arid.

– Nitrat : Seperti niter (KNO₃), yang merupakan sumber penting kalium dan nitrogen dalam pupuk.

11. Tungstate dan Molybdate

Mineral tungstate dan molybdate termasuk dalam kelompok garam kompleks dari senyawa wolfram (W) dan molibdenum (Mo) dengan oksigen.

– Scheelite : CaWO₄ adalah mineral wolfram utama yang digunakan dalam produksi tungsten.
– Wulfenite : Pb(MoO₄) adalah contoh mineral molybdate.

Kesimpulan

Klasifikasi mineral berdasarkan komposisi kimia memberikan pengetahuan mendalam tentang keragaman dan proses geologi yang membentuk planet kita. Memahami klasifikasi ini penting tidak hanya bagi geolog dan ilmuwan bumi, tetapi juga dalam berbagai industri yang bergantung pada sumber daya mineral. Dari bahan bangunan hingga teknologi canggih, mineral terus memainkan peran kunci dalam dunia modern kita.

Mempertimbangkan kekayaan dari berbagai jenis mineral dan peran vital mereka, penelitian lebih lanjut dan pemahaman lanjutan sangatlah penting untuk melestarikan dan memanfaatkan sumber daya mineral secara berkelanjutan.

Print Friendly, PDF & Email

Tinggalkan komentar

Eksplorasi konten lain dari GEOLOGI

Langganan sekarang agar bisa terus membaca dan mendapatkan akses ke semua arsip.

Lanjutkan membaca