Metode penelitian di bidang kelautan

Metode Penelitian di Bidang Kelautan

Penelitian di bidang kelautan adalah salah satu cabang ilmu yang kompleks dan multidisiplin yang memerlukan beragam metode untuk memahami segala dinamika, fenomena alam, ekosistem, dan sumber daya yang ada di lautan. Lautan mencakup lebih dari 70% permukaan bumi, sehingga penelitian yang dilakukan tidak hanya penting untuk kemajuan ilmu pengetahuan, tetapi juga untuk kebijakan lingkungan, ekonomi, dan sosial. Artikel ini membahas berbagai metode penelitian di bidang kelautan yang digunakan untuk mendalami pengetahuan mengenai kehidupan bawah laut, interaksi ekosistem, dan dampak aktivitas manusia.

1. Sampling dan Survei Biologis

Sampling adalah salah satu metode dasar dalam penelitian kelautan. Sampling biologis dilakukan untuk mendapatkan informasi tentang berbagai spesies yang ada di suatu kawasan laut tertentu. Metode ini melibatkan pengambilan sampel air, plankton, invertebrata, ikan, dan organisme laut lainnya. Teknik pengambilan sampel ini bervariasi, mulai dari plankton net, drag net, hingga trap net.

Survei biologis sering kali dilakukan dengan menggunakan metode transek dan plot sampling . Transek adalah garis lurus atau rute yang ditarik di atas suatu area tertentu di laut, di sepanjang garis ini pengamatan dan pengambilan sampel dilakukan secara sistematis untuk memastikan representasi ekosistem yang baik. Plot sampling dilakukan dengan menetapkan area kecil secara acak atau sistematis sebagai wakil dari kondisi seluruh ekosistem.

2. Observasi dan Pengamatan Visual

Metode observasi dan pengamatan visual merupakan teknik klasik yang tetap relevan di bidang kelautan. Para peneliti sering menggunakan alat-alat seperti dan alat-alat rekaman bawah air seperti kamera, go-pro, hingga teknik ROV (Remotely Operated Vehicle) untuk mendapatkan gambar visual dari kehidupan bawah laut. Metode ini sangat berguna dalam mempelajari perilaku spesies laut, interaksi mereka dengan lingkungan, serta kondisi habitat.

READ  Klasifikasi jenis jenis ikan di laut

Penyelaman langsung oleh ilmuwan (SCUBA diving) atau menggunakan mini-submarines juga memungkinkan pengamatan langsung dan mendetail pada kedalaman tertentu. Selama pengamatan, data kualitatif dan kuantitatif dapat dikumpulkan, seperti jumlah dan jenis spesies, kondisi terumbu karang, serta perilaku ikan.

3. Penginderaan Jauh (Remote Sensing)

Penginderaan jauh merupakan metode yang sangat efektif untuk penelitian kelautan dalam skala besar. Teknologi ini melibatkan penggunaan satelit dan pesawat terbang yang dilengkapi dengan sensor untuk mengambil gambar permukaan laut. Data yang diperoleh dapat mencakup informasi tentang suhu permukaan laut, konsentrasi klorofil, tingkat produktivitas primer, dan distribusi plankton.

Lightning Detection and Ranging (LiDAR) adalah teknologi lain dalam penginderaan jauh yang dapat digunakan untuk penelitian batimetri (studi tentang kedalaman air di laut atau danau). LiDAR Marine menggunakan sinar laser untuk mengukur kedalaman air, memetakan dasar laut, dan memodelkan habitat bawah air dengan sangat akurat.

4. Pengukuran Fisika Kelautan

Pengukuran fisika kelautan mencakup pemantauan arus laut, gelombang, pasang surut, dan parameter fisik lainnya seperti suhu, salinitas, dan kerapatan air laut. Metode ini biasanya dilakukan melalui:

– Pengapungan Drifters dan Buoy: Alat-alat ini ditempatkan di laut untuk mengumpulkan data waktu nyata tentang kondisi fisik laut. Data ini kemudian dikirimkan melalui satelit untuk dianalisis oleh para peneliti.

– CTD (Conductivity, Temperature, Depth) Probes: Alat ini mengukur konduktivitas, suhu, dan kedalaman air. Dengan mengumpulkan data ini, para ilmuwan dapat mempelajari struktur kolom air dan sirkulasi laut.

– Pengamatan Gelombang dan Pasang Surut: Alat-alat seperti Wave Buoy mengukur tinggi, periode, dan arah gelombang. Pasang surut diukur menggunakan alat yang disebut Tide Gauges.

5. Analisis Kimia Laut

READ  Gejala El Nino dan dampaknya terhadap laut

Memahami komposisi kimiawi air laut adalah bagian penting dari penelitian kelautan. Analisis kimia laut melibatkan pengukuran parameter-parameter seperti pH, oksigen terlarut, nutrien (nitrogen, fosfor, silikat), bahan organik terlarut, dan logam berat. Metode yang sering digunakan termasuk:

– Sampel Air: Pengumpulan air laut untuk analisis laboratorium menggunakan botol Niskin atau van Dorn yang dapat dibuka dan ditutup pada kedalaman yang diinginkan.

– Spektrofotometri dan Kromatografi: Digunakan untuk mendeteksi konsentrasi ion dan molekul dalam air laut.

– Sensor In Situ: Alat-alat ini ditempatkan di laut untuk monitor parameter kimia secara real-time.

6. Studi Genetika dan Molekuler

Dengan berkembangnya teknologi genetika dan molekuler, metode ini semakin banyak diterapkan dalam penelitian kelautan untuk memahami keragaman genetika, identifikasi spesies, dan perubahan evolusioner. Teknik yang lazim digunakan termasuk:

– DNA Barcoding: Teknologi ini memungkinkan identifikasi taksonomi organisme laut melalui analisis fragmen DNA spesifik.

– Metagenomika: Studi tentang materi genetik yang diperoleh langsung dari sampel lingkungan seperti air atau sedimen laut, untuk mempelajari komunitas mikroba secara keseluruhan.

– eDNA (Environmental DNA): Analisis DNA lingkungan dimanfaatkan untuk mendeteksi keberadaan spesies tertentu dalam suatu habitat tanpa harus menangkap organisme tersebut.

7. Modeling dan Simulasi

Model matematika dan simulasi komputer digunakan untuk memahami dinamika sistem laut yang kompleks. Dengan bantuan perangkat lunak canggih, peneliti dapat memodelkan sirkulasi laut, distribusi termal, pemanasan global, dan dampak aktivitas manusia terhadap laut. Model ini sangat penting dalam pembuatan prediksi dan pengambilan keputusan berbasis data.

8. Wawancara dan Survei Sosial

Untuk aspek yang berkaitan dengan kebijakan maritim, pengelolaan perikanan, dan interaksi manusia dengan lingkungan laut, metode wawancara dan survei sosio-ekonomi adalah penting. Pendekatan ini melibatkan pengumpulan data dari nelayan, komunitas pesisir, dan pemangku kebijakan untuk mendapatkan wawasan tentang praktik perikanan, pemanfaatan sumber daya laut, dan persepsi masyarakat tentang masalah kelautan.

READ  Zona laut berdasarkan kedalaman

9. Metode Interdisipliner

Penelitian kelautan sering memerlukan pendekatan interdisipliner yang menggabungkan berbagai metode di atas. Misalnya, studi tentang perubahan iklim laut akan melibatkan penginderaan jauh untuk memantau suhu permukaan laut, pengukuran fisika laut untuk memahami sirkulasi termohalin, serta pemodelan ekosistem untuk prediksi perubahan keanekaragaman hayati.

Kesimpulan

Metode penelitian di bidang kelautan adalah beragam dan terus berkembang seiring dengan kemajuan teknologi dan pemahaman ilmu pengetahuan. Mengintegrasikan berbagai pendekatan, mulai dari sampling biologis hingga model komputer, membantu para peneliti memahami kompleksitas ekosistem laut, mengevaluasi dampak aktivitas manusia, dan memberikan panduan untuk kebijakan konservasi dan pengelolaan sumber daya laut. Melalui penelitian yang mendalam dan interdisipliner, pengetahuan kita tentang lautan akan terus bertambah, memungkinkan kita untuk menjaga dan memanfaatkan sumber daya laut yang berkelanjutan dan bertanggung jawab.

Print Friendly, PDF & Email

Tinggalkan komentar

Eksplorasi konten lain dari KELAUTAN

Langganan sekarang agar bisa terus membaca dan mendapatkan akses ke semua arsip.

Lanjutkan membaca